SEKILAS INFO
Sabtu, 24 Juli 2021
  • 2 minggu yang lalu / Pelaksanaan Wisuda XIV STKIP Adzkia : 17 Juli 2021
  • 7 bulan yang lalu / Pembukaan Pendaftaran Mahasiswa Baru Gelombang 2 : 26 Juni s.d 4 Agustus 2021
29
Apr 2021
0
Ramadhan ku, Ramadhan Mu

Dr. Khairul Ikhwan
(Dosen STKIP ADZKIA)

Tidak terasa, beberapa hari ke depan, bulan Ramadhan akan masuk. Sesuai tradisi kedaerahaan hari selasa sudah mulai para ulama menilik bulan (melihat bulan). Andaikan bulan terlihat maka selasa malam sudah bisa dilaksanakan Sholat Tarwih, serta besoknya sudah mulai menahan tidak makan, dan minum alias puasa.

Puasa di bulan Ramadhan dapat diibaratkan sebagai satu tempaan pendidikan khusus yang ajaran barunya selalu dibuka setiap tahun. Dengan tujuan pelaksanaan praktis yang terformulasi dalam suatu kurikulum khusus, dan spesial agar ia dapat lulus dengan menyandang gelar muttaqin, orang mulia bebas dari api neraka.

Ibarat pendidikan di atas, masuk bulan Ramadhan tahun ini dalam kondisi kehidupan masih dibayangi pandemi covid-19. Ummat masih dibayangi, bahwa cobaan puasa Ramadhan tahun ini sangat berat, dimana ekonomi sedang melambat, atau masyarakat ekonomi sedang susah. Pendidikan sekolah sangat berat di bulan Ramadhan.

Namun Nabi Muhammad. SAW telah menjamin puasa yang dilakukan akan tetap meninggikan derajat ummat seperti dijelaskan Rasulullah saw dalam sabdanya: “Barangsiapa berpuasa Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala dari Allah Swt, niscaya Allah mengampuni dosanya yang telah lalu. Dan barangsiapa melakukan amal ibadah tambahan (sunah) di bulan Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala dari Allah Swt, maka ia akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari Muslim).

Makanya bulan Ramadhan disebut juga sebagai syahrul at tarbiyah (bulan pendidikan), yang lingkup pendidikannya sangat luas, baik menyangkut tarbiyah jasadiyah/fisik, tarbiyah fikriyah/pikiran, maupun tarbiyah qalbiyah/hati. Proses pendidikan itu berlangsung selama sebulan penuh, dan bagi mereka yang lulus, maka disebut sebagai seorang yang bertakwa.

Pelaksanaan puasa di bulan Ramadhan ada beberapa keistimewaan pendidikannya antara lain adalah Ramadhan dapat mendidik ummat muslim untuk memenuhi perintah-perintah Allah Swt secara totalitas. Sehingga ke depan agar dapat memelihara syahwat, seseorang yang telah mendapatkan pendidikan Ramadhan, maka ia akan lebih mampu untuk menahan diri dari syahwat yang berlebihan dan tidak terkontrol.

Untuk itu, Rasulullah SAW menjelaskan bahwa, “Allah Swt berfirman, setiap amal anak Adam adalah untuknya kecuali puasa. Karena, sesungguhnya puasa adalah untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Puasa adalah perisai. Bentuk komitmen diri terhadap Allah. SWT.

Maka, apabila salah seorang di antara kalian sedang berpuasa, janganlah ia mengucapkan kata-kata kotor, bersuara tidak pantas, dan tidak mau tahu. Lantas jika ada seseorang yang menghinanya atau memeranginya (mengajaknya berkelahi), maka hendaklah ia mengatakan, sesungguhnya aku sedang berpuasa, sesungguhnya aku sedang berpuasa.” (HR. Bukhari Muslim).

Ramadhan juga mendidik ummat muslimin untuk senang berinfak, bersedekah, mengeluarkan zakat, sumbangan dan lainnya. Maka momen Ramadhan mampu membentuk jiwa orang yang berpuasa menjadi dermawan dengan memberikan kebaikan kepada orang lain. Sehingga semua akan merasakan penderitaan dan kesulitan orang lain.

Hal ini dijelaskan oleh Ibnu Qayyim, yaitu Puasa dapat mengingatkan bagaimana rasanya perut keroncongan, lapar dan dahaga yang membakar, yang sering dirasakan oleh para fakir miskin. Sehingga, di saat ia melihat orang lain serba kekurangan, maka tersentuhlah hatinya untuk berbagi kepada mereka.

Momen Ramadhan akan melatih ketakwaan dalam hati kaum muslimin. Dengan kehadiran Allah Swt dalam setiap aktivitas dan perilakunya, maka ummat muslim tersebut akan senantiasa terbimbing dari perbuatan-perbuatan yang dilarang Nya. Setelah sebulan penuh dilatih, dibina, dididik oleh Ramadhan, ilmu pun didapat, maka langkah selanjutnya adalah mengamalkannya di 11 bulan berikutnya.

Islam menginginkan orang yang berilmu mengamalkan ilmunya demi kebaikan diri, keluarga, bangsa, semua orang lain. Ilmu pada seseorang ibarat sebatang pohon padi dan amalnya sebagai buahnya. Perintah belajar dan menuntut ilmu bertujuan meningkatkan kuantitas dan kualitas amal muslim saat puasa.

Dengan penempaan dan pendidikan yang mengamalkan amal Ramadhan itu pula kaum muslim memperoleh kebahagiaan di dunia dan selamat di akhirat walaupun kondisi hari ini masih pandemik covid-19.

Ibarat penempaan dijelaskan di atas, Bulan Ramadhan tahun ini tetap semakin berat cobaannya, tempaan yang dilalui, pandemi covid-19 membuat situasi dunia berubah, kehidupan budaya berpuasa juga berubah. Namun Ibadah puasa di ramadhan jangan berubah. Mari lulus sama-sama diujian Ramadhan ini.
Maka, diharap Ramadhan (ku) yang dilakukan oleh ummat muslim sesuai dengan keinginan dan petunjuk Ramadhan (Mu) dari Allah SWT..

Wallahu’alam.. 🙏

Pengumuman

REGISTRASI DAN TANGGAL PENTING SEMESTER GANJIL 2021/2022

Pengumuman Kelulusan Peserta Pendaftar KIP Kuliah di PTS STKIP ADZKIA TAHUN 2021