STKIP Adzkia
STKIP Adzkia Jl. Taratak Paneh No. 7, Korong Gadang, Kuranji, Kalumbuk, Padang, Kota Padang, Sumatera Barat 25175

Sebuah Pembelajaran dari Seorang CS di YASB


INDAHNYA PERJALANAN BERSAMA AL QUR’AN

oleh Fauziah, S.Ag., S.Pd., M.Pd., Kons. (STKIP Adzkia)

Alhamdulillah...bersyukurnya hati ini diberi kesempatan oleh ustadzah Riri untuk menulis kisah IBu Suriyati salah seorang peserta favorit pada wisuda kompre hafalan Qur’an SDM YASB tahun 2016. Betapa tidak seorang Ibu yang sejak tahun 2012 tergabung dalam keluarga besar YASB dengan tupoksi tugas di bagian CS. Mendapat hadiah Umrah dari Allah SWT melalui Bapak Gubernur Sumatera Barat sekaligus pendiri YASB.

Penulis bertemu dan berkenalan dengan beliau tepatnya di tahun 2016, maaf tanggal dan bulannya penulis sudah lupa (maklum faktor “U” alias Umur). Kami sama-sama satu grup di talaqi, jadwalnya hari Senin jam 10.30-12.00 WIB. Kesan pertama bertemu beliau sudah menggoda (hehehe...kayak iklan aja ya...) tapi begitulah adanya...beliau gampang tersenyum, ramah dan sederhana, sangat bersahaja. CS mah banyak ya di YASB tapi hanya beliau yang talaqinya gabung dengan guru dan dosen, sehingga di mata penulis beliau beda dari CS yang lain dan mampu mencuri perhatian di awal jumpa. Apalagi saat tiba waktu setoran ayat...alamak njang...penulis kaget beliau ternyata dah mo kompre...karena tinggal mengejar beberapa surat lagi maka layaklah beliau jadi peserta kompre. Penulis langsung angkat topi buat beliau...malu sama diri sendiri...malunya pake sangat tingkat dewa...seorang CS umurnya lebih tua tapi hafalan Qur’annya lebih banyak...Hallowww...penulis benar-benar merasa “ditampar”. Nyampe rumah cerita pertama sama suami dan anak-anak adalah tentang beliau.

Pelajaran pertama yang penulis dapat dari beliau adalah orang yang hafal Qur’an akan dinaikkan derajatnya oleh Allah SWT. Butinya IBu Suriyati...Hafalan beliau lebih banyak dari penulis yang udah kuliah sampe S2 malah udah ngambil pendidikan profesi juga. Luar biasanya Al Qur’an, begitulah cara kerja Allah SWT terhadap rotasi kehidupan hamba-Nya yang hafal Qur’an.

Sejak perkenalan pertama, penulis semakin ingin mengenal beliau lebih dalam, yang paling membuat penasaran gimana cara beliau menghafal Qur’an. Penulis sering cari-cari kesempatan tuk bisa tanya-tanya kapan beliau menghafal, gimana caranya dan berapa lamanya menghafal satu surat pendek, penulis juga suka pulang barengan dengan beliau hanya untuk mendapatkan info seputar perjuangan beliau menghafal Qur’an. Perjuangan...!!! iya perjuangan... karena menurut penulis menghafal Qur’an itu butuh kerja keras, kerja cerdas, kerja tuntas dan kerja ikhlas. Apalagi dengan dapat amanah untuk menulis indahnya perjalanan Bu Sur bersama Al Qur’an dari ustadzah Riri buat penulis makin bersemangat mendalami beliau. (maaf itu istilah kami di B)

Ibu Suriyati yang biasa dipanggil Bu Sur, lahir di Kalumbuk, Padang (satu kampung kayaknya ama Bpk pendiri YASB...Assyikkk) tanggal 25 September 1963. Beliau SD-nya di Kalumbuk, lanjut ke SMP 10 Padang lalu SMA Tamsis. Beliau belajar ngaji emang udah dari kecil, waktu SD beliau ngaji di Mesjid dekat rumah, sampai SMP sempat juga belajar irama sedikit (nah sedikit ini nggak bisa penulis ukur...karena beliau yang udah hafiz juz 30 dan sekarang lanjut juz 29 ngakunya juga sedikit...padahal dibanding penulis beliau jauh lebih banyak...huhuhu...). Beliau menikah saat berusia 20 tahun, waktu itu suaminya berusianya 23 tahun...masih muda memang, sempat penulis goda “Bu Sur ketemu Bapak dijodohin atau pacaran...?” wah...Bu Surnya ketawa lepas...baru kali itu penulis lihat beliau tertawa sebahagia itu...”Pacaran Bu Ezi...hehehe...” ujar beliau malu-malu...Melihat penulis masih tersenyum beliau menimpali...”Kan jawabnya harus jujur...makanya saya jujur...”. Ada sinar cinta begitu besar yang penulis lihat dari sinar matanya...Subhanallah... Ibu Sur adalah Ibu dari empat orang anak (satu perempuan tiga laki-laki) dengan dua orang menantu serta lima orang cucu dan sudah ditinggal suami menghadap sang Khaliq sejak tahun 2008.

Pelajaran kedua yang penulis dapatkan dari beliau adalah bahwa cinta itu tidak berbatas ruang dan waktu. Butinya Bu Sur masih bahagia menjadi single parent meskipun ada beberapa orang yang datang melamar. Alasannya belum keBua aja hatinya untuk menikah lagi.

Beruntung anak pertama beliau perempuan sudah menikah dan tinggal serumah. Bu Sur juga menanggung biaya hidup kakak beliau yang sudah uzur, janda dan seorang anak yatim piatu (anak dari suami kakak beliau, diasuh sejak umur 4 tahun dan sekarang sudah sekolah di SMK 1 Padang, dia sering mengantar jemput Bu Sur ke tempat kerja, belakangan juga sering membantu beliau mengepel lokal pada hari minggu), di samping mengerjakan pekerjaan rumah lainnya Bu Sur juga menyempatkan membuat gorengan (bakwan) lalu dijual di sekolah, untuk nambah-nambah ujar beliau sambil tersenyum. Tapi saat digoda kalo penulis belum pernah nyoba tuch...beliau kembali tertawa sambil sesekali menepuk lembut tangan penulis. Ada kebahagiaan tersendiri di hati ini bisa membuat beliau tersenyum, karena bawaannya kalau ngumpul di talaqi cenderung diam (tapi kalau diajak ngomong tetep mau, orangnya nggak pecicilan githu...).

Pelajaran ketiga dari Bu Sur adalah memelihara anak yatim piatu akan memBuakan pintu rezki. Merawat saudara yang sudah uzur, janda dan tidak bisa mencari nafkah lagi juga memBua pintu keberkahan dari rezki yang diterimanya.

Metode menghafal Qur’an yang dilakukan Bu Sur cukup sederhana, apalagi kegiatan beliau yang setiap harinya lumayan padat. Kadang sampai di rumah sudah pukul 18.00 WIB sore, nyampe rumah kadang sudah kelelahan beliau “manggolekkan” badan sebentar lalu mandi dan siap-siap untuk sholat maghrib. Barulah setelah itu beliau membaca Al Qur’an, kadang selepas Isya...dan kalau mau tidur beliau sering mendengarkan bacaan Qur’an lewat HP, menurut beliau ini sangat membantu karena sambil istirahat beliau tetap bisa menghafal, melancarkan tajwidnya. Siang hari Bu Sur juga nggak lepas dari Al Qur’an kadang saat siswa SDIT ngaji beliau juga mengikuti bacaannya dalam hati meskipun lagi kerja. Saat pekerjaannya kelar, saat itulah Bu Sur kembali membaca Al Qur’an.

Pelajaran keempat dari Bu Sur adalah kita yang mengatur waktu dan bagaimana hasil hafalan kita serahkan sama Allah SWT, karena proses tidak akan pernah mengkhianati hasil begitu juga sebaliknya.

Apakah dengan padatnya kegiatan harian tidak membuat Bu Sur dirundung rasa malas??? Eehh...ternyata and terkadang rasa malas itu beliau rasakan juga. Saat rasa itu datang Bu Sur menghibur diri sendiri, kadang beliau langsung tidur lepas Isya. Kadang nonton sinetron juga (aih...ini mah mak-mak bhanget ya...). Tapi rasa malas itu nggak dibiarin lama-lama nempel di hati, karena besoknya saat denger siswa SDIT ngaji Bu Sur kembali mengikuti dan mengulang bacaan Qur’annya.

Pelajaran kelima yang penulis terima adalah Al Qur’an itu tidak pernah memberatkan seorang hamba yang ingin menghafalnya, hanya saja membutuhkan keistiqomahan dalam berinteraksi dengannya. Satu hal lagi lingkungan ternyata punya andil yang besar dalam budaya menghafal Al Qur’an, maka memilih lingkungan yang memotivasi kita membaca Al Qur’an adalah sebuah keniscayaan. (nasehat buat diri sendiri bhanget nich...kalo udah dapat yang beginian kagak usah pindah-pindah lagi...kecuali... kalo di suruh pergi...).

Motivasi Bu Sur menghafal Al Qur’an juga sederhana, malah beliau rada susah membahasakannya, mungkin karena sungkan. Intinya beliau menghafal ayat demi ayat dalam Al Qur’an karena ada dorongan dari program YASB, beliau hanya patuh sama aturan saja. Tapi lama kelamaan terasa nikmatnya. (wow kalo rasa ini mah sama dengan penulis hehehe mulai dech muji diri sendiri...afwan). Ketika ditanya apakah beliau ingin masuk sorga dengan hafalan Qur’annya beliau menjawab itu sudah pasti.

Nah...Pelajaran keenam dari Bu Sur adalah saat kita ikhlas beramal shaleh dan mengharapkan ridha Allah SWT, Allah SWT akan kasih sesuatu yang diluar dugaan kita. Butinya Bu Sur dapat hadiah umrah, yang kalo dihitung dengan jumlah gaji beliau biaya umrah itu tentu berlipat ganda banyaknya...Subhanallah...Allahuakbar.

Berita Terbaru



STKIP Adzkia Serahka ...

STKIP Adzkia Serahkan Proposal Pusat Karir

Monday, 02/04/2018 17:39:56


Jakarta - Senin (26/3) STKIP Adzkia menyerahkan proposal pusat karir ke Direktorat Kemahasiswaan
Kasubdit Penyelarasan Kebutuhan Kerj ...


Pelaksanaan PPL Maha ...

Pelaksanaan PPL Mahasiswa PGSD STKIP Adzkia 2018

Friday, 09/02/2018 16:43:44

Wakil Ketua I STKIP Adzkia, Hendrizal, memberikan sambutan saat pembukaan acara sosialisasi Pelaksanaan PPL Mahasiswa PGSD tahun 2018, Jumat (9 ...

×